Makan Bersama Sebagai Satu Keluarga

lead image

Kapankah Anda dan seluruh keluarga makan bersama di satu meja?

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2010/06/Family eating at a table e1363749627190.jpg Makan Bersama Sebagai Satu Keluarga
Gambar rutinitas pagi sehari-hari dari keluarga yang biasa: Anda memiliki anak-anak berkelahi satu sama lain di kamar mandi, ibu menyiapkan sarapan sambil berteriak pada anak-anak untuk “buru-buru, atau yang lain,” adik panik kusut menutupi seragam, dan bayi memberinya berbagi ke hiruk-pikuk dengan membenturkan mangkuk sereal di kursi tinggi. Untuk mencoba membantu, Dad terburu-buru untuk menghibur bayi – itu akan menjadi hari lain di kantor dengan menceritakan kisah-noda kuning telur di kemejanya. Kemudian satu demi satu, anggota keluarga mengambil piring atau mangkuk mereka makan. “Makan bersama-sama,” dalam pengertian ini, adalah seperti makan sendirian di tengah keramaian.

Jika orangtua tidak dimasukkan dalam usaha sadar menemukan cara bagi keluarga untuk memiliki waktu bersama yang teratur, ada bahaya besar semua orang perlahan-lahan menjadi orang-orang asing yang tinggal di satu atap.

Bukan hal yang aneh untuk ibu dan ayah pulang terlambat karena lembur atau pertemuan di klub rotary, dll Anak-anak, di sisi lain, juga harus tinggal lebih lama di sekolah setelah kelas untuk latihan drama atau latihan band, atau kelompok sesi belajar. Sementara alasan ini tampaknya “dimaafkan” karena mereka tidak terjadi setiap hari (dan mereka datang dengan alasan yang sangat valid), mereka masih bisa berkontribusi pada keluarga menjadi, well … orang asing yang tinggal di satu atap.

Mengapa hal ini terjadi?

Ada banyak alasan mengapa ini bisa terjadi. Mungkin, hal-hal hanya begitu sibuk di sekolah atau bekerja bahwa setiap orang lupa bahwa rumah bukanlah sebuah sekolah asrama di mana Anda hanya pergi untuk beristirahat dan mempersiapkan untuk hari lain di luar.

Atau mungkin setiap orang hanya memiliki kehilangan jejak prioritas mereka. Sangat mudah untuk terjebak dalam perlombaan tikus dan Anda akan terkejut bangun suatu hari menyadari bahwa setiap orang terpisah. Dan kau bertanya pada diri sendiri, “Apa yang terjadi?” Anak-anak Nilai-nilai yang jatuh, mereka tertarik kepada teman-teman Anda tidak tahu (dan lebih parah lagi, mereka dapat berada di obat-obatan, seks pranikah, dan lain-lain) tanpa Anda menyadarinya.

Pentingnya makan kali

Salah satu cara untuk memastikan bahwa ada aliran konstan komunikasi antara semua anggota keluarga adalah makan bersama. Sayangnya, hal ini sangat penting aktivitas keluarga sering diabaikan dalam hari ini hari dan usia.

Kita tidak dapat mulai menjelaskan pentingnya waktu makan keluarga. National Center on Addiction dan Substance Abuse di Columbia University melaporkan bahwa remaja dari keluarga yang hampir tidak pernah makan malam bersama lebih rentan terhadap penggunaan obat-obatan terlarang, merokok dan minum.

Studi-studi lain menyebutkan anak-anak sehat, orang lain melaporkan bahwa anak-anak yang berbagi makan dengan orangtua memiliki lebih sedikit masalah perilaku-dalam kenyataannya, sebuah studi yang dilakukan oleh University of Michigan peneliti menunjukkan bahwa waktu makan keluarga dinilai lebih penting dalam pembangunan karakter dari waktu yang dihabiskan belajar atau di gereja. Makan bersama membawa kembali semua orang esensi sejati dari apa sebuah keluarga adalah: berbagi, berkomunikasi, menyenangkan, dan milik-setiap hari.

Menjadikannya sebuah tradisi keluarga

Sementara bisa sarapan “jam sibuk” dan makan siang bersama bisa menjadi tidak mungkin, waktu makan malam adalah waktu terbaik untuk semua anggota keluarga untuk mengejar satu sama lain setiap hari. Jika Anda tidak sudah teratur makan bersama mulai melakukannya sekali seminggu untuk sementara dan kemudian setiap hari, dan kemudian setiap hari. Jadilah fleksibel – beberapa hari ini mungkin tidak mungkin bagi setiap orang untuk berada di sana.

Juga memastikan bahwa TV dimatikan. Makan dan menonton TV pada saat yang sama membuat seluruh keluarga ini tradisi berlebihan.

Makan malam tidak harus gourmet, ia tidak harus menjadi hidangan istimewa. Menjadi kerja di rumah ayah, salah satu kesenangan terbesar saya adalah untuk dapat sesekali memasak untuk seluruh keluarga. Aku kadang-kadang merusak sebuah piring dan aku menjadi gagang lelucon yang membuat semua orang tertawa saat makan, dan sementara aku berusaha keras untuk berpura-pura tersinggung atau sakit hati, semua orang menggoda saya lebih.

Makan-waktu harus selalu diperlakukan seperti reuni, istirahat dari dunia luar, saat memperkuat hubungan, dan pengalaman yang menyenangkan yang harus selalu dihargai oleh anak-anak kita lama setelah mereka memiliki keluarga dan anak-anak mereka sendiri. Hal ini juga mengikuti bahwa harus ada tidak ketat khotbah, memarahi atau bertempur.