“Kami Berencana Punya Anak Kedua, Sebab Kami Ingin Bercerai.. “

lead image

Seorang ibu curhat tentang keretakan rumah tangga yang sudah tidak bisa dipertahankan lagi. Namun sebelum bercerai memilih untuk melahirkan lagi agar menjadi saudara bagi anaknya yang pertama.

Dari judul artikel ini mungkin saja sudah terlihat aneh. Mengapa ? sebab kenapa kalian harus bercerai padahal kalian ingin merencanakan punya anak kedua. Tapi, biarkan kami menjelasakan maksud dari keputusan ini dan mengapa kami melakukan apa yang kami lakukan.

Betapa salahnya melahirkan bayi ke dunia ini, dan betapa tidak sensitif dan tidak bertanggung jawabnya kami, ketika kami saja tidak dapat menangani pernikahan, tetapi ingin melahirkan kehidupan baru. Meskipun kami tahu bahwa kami tidak akan tetap menjadi keluarga.

“Saya memahami semua pemikiran dan pertanyaan yang mungkin sedang melintas dalam pikiran Anda saat ini. Tetapi biarkan saya luangkan sebentar dan memberi tahu Anda mengapa kami mencapai keputusan ini dan mengapa kami melakukan apa yang kami lakukan.”

Kami memiliki pernikahan cinta, dan ya, kami sangat saling mencintai (itulah sebabnya kami menikah karena pilihan dan bahkan setelah keluarga kami meminta kami untuk tidak melakukannya).

Kami benar-benar bahagia, dan selama bertahun-tahun, hidup kami tampaknya sempurna. Semua teman dan kerabat dan anggota keluarga kami akan memberikan contoh-contoh kami. Dengan mengatakan bahwa mereka ingin menjadi sama bahagia dan serasi seperti kami berdua. Semua orang mengatakan bahwa melihat kami berdua bersama selalu membuat mereka tersenyum.

Semua orang mengira kami pasangan yang sempurna, tapi kami tahu yang sebenarnya …

Tetapi kedua, suami saya dan saya tahu bahwa segala sesuatunya tidak benar. Kami tahu ada retakan di sana, dan berusaha semampu kami, kami tidak akan bisa menyelesaikannya lagi.

Kami telah mencoba segalanya. Dari terapi pasangan hingga pernikahan dan konseling seks untuk menghidupkan kembali hubungan kami. Tapi itu tidak berhasil.

Dan ya, kami punya bayi juga. Dan tidak, bayi ini tidak ‘direncanakan’ karena alasan apa pun, itu adalah proses yang sangat alami dan kami bahkan tidak menyadari pada awalnya bahwa kami akan memiliki bayi.

Saat bayi kami tumbuh besar, begitu pula masalah dan jarak kami. Kami tumbuh terpisah sebagai pasangan, meskipun kami luar biasa sebagai orang tua.

Dan kami masih begitu. Kami menyadari anak kami sangat sensitif, salah satu tipe kepribadian yang terlalu sensitif dan sangat emosional yang jatuh sakit saat ada ketegangan di dalam rumah. Setiap konflik emosional atau verbal antara saya dan suami saya dan anak kami akan selalu jatuh sakit. Itu sudah menjadi rutinitas.

Kami berusaha mewujudkannya, demi anak kami, tetapi itu tidak membantu. Kami tahu bahwa bahkan jika kami mencoba selama beberapa bulan atau tahun, kami tidak akan pernah dapat hidup bersama sepanjang hidup kami.

Itulah sebabnya kami merencanakan bayi kedua kami. Saudara kandung bisa menjadi banyak hal. Bisa menjadi saudara berkelahi, mereka marah satu sama lain. Mereka marah, tetapi mereka juga bisa menjadi pilar kekuatan dan kenyamanan terbesar Anda.

Ketika orang tua tidak ada lagi, saudara Anda yang dapat Anda percayai, dan diajak bicara. Saya tahu ada contoh di mana saudara kandung melanggar kepercayaan, tetapi dalam banyak kasus, Setidaknya dalam kasus saya maupun suami saya, kami selalu dapat berbagi rahasia dan masalah terdalam kami dengan saudara kandung kami.

Kami memberi anak-anak kami saudara kandung, dan hari ini, meskipun kami sedang dalam proses pemisahan dan terus melangkah. Kami dapat melihat bahwa kedua anak kami beradaptasi jauh lebih baik terhadap perubahan daripada yang seharusnya mereka lakukan.

Kami melakukan semua yang kami bisa untuk membuat prosesnya lancar dan tidak terlalu menyakitkan bagi mereka. Tetapi ya, memiliki saudara untuk bersama selalu dapat membuat perbedaan besar. Setidaknya dalam kasus kami, itu. Apakah Anda pikir kami melakukan hal yang benar?

 

 

*Catatan: Nama penulis telah disamarkan berdasarkan permintaan

Baca juga:  

Pengakuan seorang ibu, "Aku berhenti memukul anakku karena alasan ini…"

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.