Kain kasa ditemukan dalam rahim seorang ibu yang baru saja melahirkan

lead image

Seorang ibu muda yang baru saja melahirkan menceritakan pengalaman mengerikan tentang kain kasa tertinggal di dalam rahimnya. Mengapa hal ini bisa terjadi?

Seorang ibu muda berbagi cerita akan pengalaman buruknya. Tak lama melahirkan ia menemukan kain kasa di dalam uterus atau rahimnya.

Seperti yang kita ketahui, tindakan operasi baik operasi besar ataupun kecil tentu saja memiliki beragam risiko. Terlebih jika dilakukan oleh tenaga media yang tidak bertanggung jawab.

Misalnya, adanya risiko saat operasi yang meninggalkan benda-benda yang tersisa di dalam tubuh. Kondisi ini memang mungkin saja terjadi, dengan konsekuensi yang bisa serius karena dapat mengganggu kesehatan.

Dua orang ibu memiliki pengalaman buruk yang terkait dengan masalah-masalah medis seperti ini. Mengingatkan bahwa risiko kesalahan operasi memang bisa terjadi.

Ditemukannya kain kasa di dalam uterus

Baru-baru ini, seorang ibu muda menemukan kain kasa yang tertinggal di dalam tumbuhnya setelah operasi. Padahal tindakan medis yang dilakukannya bukan operasi besar, yaitu tindakan episiotomi.

Tan, seorang ibu muda dari Thailand yang masih berusia tujuh belas tahun, melahirkan anak pertamanya dengan proses melahirkan alami pada 18 Juni 2018 silam.

Dikarenakan tidak ada komplikasi, dan mendapat perawatan selama tiga hari ia pun diizinkan untuk pulang. Walaupun begitu, tetap saja luka dari episiotomi yang didapatnya masih menyakitkan.

Semula dia berpikir bahwa semua ibu akan merasa sakit setelah proses melahirkan. Setelah konsultasi, dia hanya diberikan pil untuk meringankan rasa sakitnya.

Namun, tak lama berselang, tepatnya pada tanggal 28 Agustus 2018 – dua bulan setelah operasi, dia menemukan fakta yang mengerikan.

Seperti yang telah diberitakan di The Phuket News, ia menjelaskan, “Pada hari Selasa (28 Agustus), rasa sakitnya semakin memburuk. Bahkan saat itu saya sampai tidak bisa berdiri atau duduk. Saya merasa ada sesuatu buruk yang terjadi pada rahim saya. Saya pergi ke kamar mandi dan saya menemukan sepotong kain kasa di sana. Warnanya hitam dan bau.”

Tan pun akhirnya kembali ke rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan. Para dokter meresepkan obat antibiotiknya dan meyakinkannya bahwa rahimnya bebas dari hal lain.

“Dokter meninggalkan kasa di dalam rahim saya selama lebih dari dua bulan. Betapa beruntungnya lukaku tidak terinfeksi,” tulisnya.

Tan juga memperingatkan perempuan lain tentang risiko yang bisa dialami. Jangan sampai pengalaman buruknya, kain kasa tertinggal dalam uterus dialami oleh ibu lainnya. Ia pun mengingatkan sebelum melahirkan,  semua ibu hamil perlu mempertimbangkan dan memilih rumah sakit dengan reputasi yang baik.

Pada 30 Agustus 2018, Dinas Kesehatan Provinsi Phuket secara resmi meminta maaf kepada Tan terkait dengan peristiwa tersebut. Dr. Jirapan Taepan, kepala kantor kesehatan, juga mengakui kesalahan bedah yang terjadi di rumah sakit, dan mengatakan pada Tan bahwa mereka akan mengganti kerugian yang dialami Tan.

Tak hanya Tan,  kesalahan medis serupa ternyata juga bisa terjadi di rumah sakit di Jepang.

kain kasa Kain kasa ditemukan dalam rahim seorang ibu yang baru saja melahirkan

Sumber : The New England Journal of Medicine

Enam bulan lalu, seorang wanita 42 tahun di Jepang juga menghadapi masalah serupa. Setelah berkonsultasi ke sebuah klinik karena masalah kembung yang ia rasakan selama tiga tahun. Ketika itu dokter pun menggunakan CT scan untuk mencari tahu masalahnya.

Mereka menemukan bahwa ada dua massa di perutnya. Hanya setelah operasi lain untuk menghilangkan massa ini, dokter menyadari bahwa itu adalah spons bedah – satu lagi dari benda yang tersisa di dalam tubuh setelah operasi.

Para dokter menuliskan hasil yang mereka dapatkan dalam laporan di New England Journal of Medicine. Mereka menyimpulkan bahwa spons tersebut kemungkinan tertinggal setelah proses operasi caesar.

Wanita itu memiliki dua bagian sebelumnya – satu pada tahun 2012, dan yang lainnya pada tahun 2009 – yang berarti bahwa spons bisa tertinggal di dalam tubuhnya setidaknya selama enam tahun. Dr Takeshi Kondo, penulis utama laporan itu, mengatakan bahwa perempuan itu tidak memiliki operasi perut atau panggul lain.

Untungnya, setelah spons dilepas, sakit yang ia rasakan pun akhirnya mereda. Dia diizinkan meninggalkan rumah sakit setelah lima hari.

Cerita lain disampaikan oleh seorang ibu dalam sebuah forum. Ia mengungkapkan pengalaman mengerikan yang dialaminya.

Seorang ibu, Adianlahni, mengatakan bahwa dia juga mengalami hal serupa pada 2009. Tetapi dua tahun kemudian, dia masih kesakitan, dan tidak dapat berhubungan intim karena kerusakan dari spons yang ada di tubuhnya selama 7 minggu.

Bahkan ia pun mengaku tidak bisa duduk tidak nyaman dan merasakan sakit di area vagina sepanjang waktu.

Benda yang tersisa di tubuh setelah operasi: Apa yang harus Anda ketahui

Ulasan yang dilakukan pada tahun 2013 menemukan bahwa peristiwa seperti ini memang cenderung jarang terjadi.

Hal-hal yang tersisa dalam tubuh setelah operasi cenderung terjadi antara 1 dalam 5,500 operasi hingga 1 dalam 18.760 operasi. Namun, tidak seperti operasi lain, operasi ginekologi membawa risiko lebih tinggi untuk berakhir dengan hal-hal yang tersisa di tubuh setelah operasi.

Dr. Fizan Abdullah, seorang ahli bedah anak, menjelaskan alasannya. Bagian tubuh di sekitar panggul lebih sulit dijangkau dan memiliki ruang hampa kecil di mana jauh lebih mudah untuk barang-barang kecil atau spons ‘terjebak’.

Gejala-gejala benda yang tersisa di tubuh setelah operasi

Benda-benda bedah yang tersisa di dalam tubuh dapat menimbulkan efek berbeda, tergantung pada bagian mana yang dioperasi dan instrumen apa yang digunakan. Secara umum, ada beberapa tanda yang perlu diwaspadai

  • Nyeri di daerah bedah yang yang tidak kunjung hilang
  • Sakit kepala atau sakit kaki yang benar-benar menyakitkan
  • Ketidaknyamanan dan kembung
  • Materi feses yang terlihat hitam, berdarah, atau seperti tar
  • Merasa sembelit atau merasa sulit buang air kecil, mungkin hal ini dikarenakan terjadinya penyumbatan.
  • Batuk atau muntah darah
  • Abses atau fistula tumbuh
  • Sering alami sesak napas atau susah menelan
  • Keluar cairan atau sesuatu yang merembes dari luka atau jahitan bedah
  • Tidak merasa lebih baik setelah operasi, seperti merasa lemah, lelah dan rasa sakit yang tidak kunjung hilang
  • Kelenjar getah bening yang membengkak – terutama daerah yang bengkak di dekat ketiak, selangkangan, dan leher.

Efek benda yang tersisa di tubuh setelah operasi

Efeknya yang ditimbulkan memang akan bervariasi. Dari yang tidak ada dampaknya sama sekali hingga sepsis hingga kematian.

Dr. Atul Gawande, seorang dokter bedah yang praktik di Brigham and Women’s Hospital mengatakan, “Dalam dua pertiga dari kasus ini, ada konsekuensi serius, entah itu infeksi atau bahkan kematian.

Dalam satu kasus, spons kecil tertinggal di dalam otak pasien yang kami pelajari, dan pasien akhirnya mengalami infeksi dan akhirnya meninggal.”

Beberapa berita baik: metode pencegahan

Dulu, untuk mencegah hal ini terjadi petugas medis akan menghitung objek yang mereka gunakan selama operasi. Tapi cara ini tentu saja tidak praktis mengingat ada banyaknya jumlah barang atau benda yang digunakan dalam sebuah operasi.

Untungnya, saat ini rumah sakit telah menggunakan metode untuk mencegah kecelakaan terjadi lagi dengan dua cara:

  • Penandaan frekuensi radio untuk mencari tahu apakah spons tertinggal di tubuh pasien.
    Metode hemat biaya ini berfungsi sebagai microchip yang ditenun ke dalamnya dapat ditempatkan menggunakan tongkat atau tikar setelah operasi untuk mengungkap hal-hal yang tersisa di tubuh setelah operasi.
  • Kode bar. Dengan mem-bar-coding spons dan memindai mereka selama operasi, staf medis dapat menghitung jumlah sponge yang digunakan. Setelah operasi selesai, spons ini dapat dipindai lagi untuk memastikan bahwa tidak ada perbedaan.

 

Disadur dari Kevin Wijaya Oey, theAsianparent Singapura

Baca juga: 

Jarum suntik epidural tertinggal di punggung, ibu ini alami kerusakan saraf