Jika Anda Sayang Anak, Katakan Tidak Untuk 5 Permintaan Ini

Sayang anak bukan berarti memanjakannya dan menuruti semua permintaannya. Untuk 5 hal ini, Parents harus berani bilang tidak.

Menolak permintaan anak terkadang memang sulit. Namun untuk beberapa hal ini, Parents sebaiknya berani mengatakan tidak.

1. Membeli segala sesuatu yang anak minta untuk menggantikan mainan yang dirusaknya sendiri

Saat mainan rusak karena kesalahannya sendiri, anak seringkali akan menangis dan merengek minta dibelikan mainan baru.

Para orangtua pun kerap menuruti apa saja permintaan anaknya. Terutama orangtua yang bekerja di luar rumah atau orangtua yang telah bercerai.

Hal ini dilakukan seolah untuk menebus kesalahan atas 'ketidakhadiran' mereka dengan hadiah-hadiah yang bisa menyenangkan anak.

Padahal ini akan membuat anak terbiasa untuk mengabaikan mainan mereka, tidak menjaga bahkan sengaja merusaknya. Mereka tahu, ketika mainan rusak, akan selalu ada mainan baru yang menggantikannya.

Walaupun harganya murah, tapi Parents tetap harus menghindari menggantikan barang yang selalu di rusak si kecil. Anak perlu belajar menjaga benda-benda milik mereka dengan baik.

Mereka juga harus belajar untuk lebih berhati-hati dan menghargai pengorbanan yang Anda lakukan untuk dapat membelikannya barang-barang tersebut.

2. Pergi ke kegiatan yang berisiko bahaya

Anak-anak bisa sangat ambisius dalam mengikuti kegiatan-kegiatan outdoor.

Namun jika kegiatan yang ditawarkan berpotensi bahaya atau lokasinya tidak masuk akal untuk melakukan aktivitas yang mana, Parents harus yakin untuk mengatakan tidak.

Katakan tidak pada 3 permintaan berikut di halaman selanjutnya..

3. Nonton film dan game apa saja tanpa sensor

Parents harus selalu memperhatikan peringkat dan ulasan sebuah film atau game sebelum membiarkan anak mengaksesnya.

Pastikan anak menonton film dan bermain game hanya yang sudah melalui proses sensor. Hal ini agar anak terlindungi dari konten-konten kekerasan, seksual, dan yang tak pantas bagi anak lainnya.

4. Memakai pakaian dan aksesoris yang tidak pantas untuk usia mereka

Hal ini lebih sering dialami oleh orangtua yang memiliki anak perempuan. Kadang anak ingin memakai pakaian seksi, sepatu hak tinggi, dan make-up di usia mereka yang masih terbilang kecil.

Sebagai orangtua, kita perlu untuk mempertahankan kepolosan mereka selama yang kita bisa.

5. Apapun yang Anda rasa tidak seharusnya anak lakukan

Orangtua, terutama ibu, memiliki intuisi untuk melindungi yang meningkat sejak anak-anak dilahirkan. Biasanya ibu memiliki insting agar hal-hal buruk yang berpotensi melukai anak dapat dihindari.

Jadi, selalu dengarkan intuisi Anda. Bahkan jika anak bersikerar dengan mengamuk, tetap tenang dan tolak permintaannya.

Anak-anak juga butuh batasan. Dan tugas kita lah untuk menetapkan batasan-batasan tersebut.

Jika Parents merasa telah menjadi orangtua yang buruk karena menolak permintaan anak. Ingatlah bahwa ini untuk kepentingan dan keselamatan mereka.

 

Baca juga:

Bagaimana Cara Mengajarkan Tanggung Jawab pada Anak Balita?

Inilah 6 Tips Mengendalikan Emosi Terhadap Anak