6 Tanda jerawat dewasa, bisa jadi indikasi masalah kesehatan serius

lead image

Masa remaja sudah berhasil terlewati dan Anda kini sudah beranjak dewasa. Meski begitu, bukan berarti Anda akan terbebas dari masalah jerawat.

Jerawat bisa terjadi ketika Anda masuk usia dewasa, yang disebut jerawat dewasa. Ada beberapa faktor yang menyebabkan jerawat dewasa muncul. Bukan hanya soal masalah kulit saja, melainkan jerawat dewasa bisa menjadi pertanda masalah kesehatan lain.

“Jerawat dewasa bisa sangat mirip dengan jerawat remaja,” kata Dokter kulit, Dr. Jeremy Fenton, seperti dilansir dari Bustle.

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/11/dc773fbb bdcf 403d 92db a7e83144c599 shutterstock 745794052 300x200.jpg 6 Tanda jerawat dewasa, bisa jadi indikasi masalah kesehatan serius

Jerawat dewasa bisa tumbuh diakibatkan faktor hormonal.

 Jeremy mengatakan jerawat dewasa pada wanita, kebanyakan berhubungan dengan hormon. Selain itu juga berkaitan dengan menstruasi, kehamilan, atau pun masa menopause. Terutama wanita yang masih dalam periode menstruasi akan berjerawat itu yang disebut sebagai jerawat kistik. Jerawat kistik adalah noda yang tertanam kuat di bawah permukaan kulit. Ini bisa sangat menyakitkan dan tidak sampai ke kepala seperti jerawat atau bentuk jerawat lainnya.

“Jerawat kistik dikaitkan dengan ketidakseimbangan hormon, tapi ini dianggap jerawat hormon wanita yang normal,” papar Jeremy.

Dalam beberapa kasus, ada jerawat yang tidak tampak di permukaan, bahkan mungkin bukan jerawat sama sekali. Dan di lain, itu bisa menunjukkan masalah kesehatan yang serius.

src=https://id admin.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/24/2018/11/acne 2 300x200.jpg 6 Tanda jerawat dewasa, bisa jadi indikasi masalah kesehatan serius

Jerawat yang tidak keliatan

Berikut adalah 6 tanda jerawat dewasa yang seharusnya tidak Anda abaikan, menurut para ahli :

1.Jerawat yang terkait hormon

Jerawat dewasa pada wanita dapat menjadi tanda ketidakseimbangan hormon jika disertai dengan gejala lain seperti pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan (di dada, wajah, atau perut). Bisa juga kondisi rambut rontok yang tidak dapat dijelaskan, atau periode menstruasi yang tidak teratur.  Hal yang paling umum adalah Polycystic Ovarian Syndrome (PCOS).

“Tes darah yang dilakukan oleh dokter kulit atau dokter perawatan primer Anda mungkin dapat memeriksa ini, tetapi beberapa kasus memerlukan ahli endokrin untuk perawatan,” ujar Dr. Fenton.

2.Ada jerawat yang tidak terlihat

Dalam beberapa kasus, tapi jarang terjadi, kanker kulit bisa dipicu dari munculnya jerawat. Apabila Anda memiliki jerawat yang telah ada selama beberapa waktu dan tidak hilang. Anda harus menemui dokter kulit Anda. “Tapi tidak perlu panik,  jerawat yang bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan patut diperiksa, dan dokter dapat membantu menjelaskan apa yang mungkin terjadi,” kata dokter kulit Dr. Janet Prystowsky.

3.Kenapa tiba-tiba muncul banyak jerawat

“Tiba-tiba jerawat datang meradang, terdiri dari benjolan merah atau kista. Jerawat ini muncul secara bersamaan di atas daerah yang terkena mungkin terkait dengan jerawat yang keluar dari penggunaan steroid,” kata dokter kulit Dr Melanie Palm.

Jerawat jenis ini bisa berasal dari steroid inhaler atau steroid sistemik yang digunakan untuk berbagai alasan. Jadi bisa tanyakan dokter Anda.

4.Jerawat memiliki warna yang berbeda

Jerawat dengan warna berbeda bahkan mungkin bukan jerawat sama sekali, yang bisa menjelaskan mengapa mereka tidak menanggapi perawatan atau obat jerawat.

“Benjolan kecil, keras, dan putih bisa menjadi Milia, sejenis pori yang tersumbat,” kata dokter kulit Dee Anna Glaser, MD.

“Banyak lesi berkulit hitam berkerut di pipi dan area telapak kaki bisa menjadi tanda kerusakan akibat sinar matahari kronis.” Selain itu, tonjolan kekuningan pada dahi dan pipi yang lebih umum pada orang dewasa yang lebih tua mungkin adalah pembesaran kelenjar minyak (sebaceous gland hyperplasia).

5.Jerawat krusta kuning

Jerawat jenis ini jangan sampai di abaikan, karena letaknya di dekat mulut atau hidung. Menurut Dr Palm, ini bukan jerawat melainkan impetigo, suatu bentuk infeksi Staph. “Ini menciptakan kerak berwarna madu, paling sering di sekitar lubang hidung atau mulut. Menghilangkan kerak mengarah ke bawah dengan kemerahan. Pengobatan membutuhkan obat topikal dan kadang-kadang oral,” ujar Palm.

6.Memiliki kista mendalam

Jika Anda memiliki cycical cystic acne yang dalam, meskipun tidak “atypical,” itu bisa memerlukan perawatan. “Jerawat hormonal wanita dewasa ini sering membutuhkan pendekatan unik yang mungkin terdiri dari terapi anti-androgen dengan obat resep spironolactone,” kata Dr. Palm. “Terobosan dalam, kistik, lambat untuk sembuh, bahkan bisa meninggalkan pigmentasi pasca-inflamasi atau kemerahan,” ujarnya. Jika Anda memiliki gejala jerawat ini, pertimbangkan untuk menemui dokter kulit, yang dapat membantu mengatasi akar masalah,  masalah kulit dan kemungkinan masalah kesehatan lainnya.

 

Sumber : www.bustle.com

Baca juga : 

 

Cara Mengatasi Jerawat Saat Hamil

 

5 Arti jerawat berdasarkan letaknya di wajah serta penyebab dan cara mengatasinya

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.