7 Fakta Klinik Aborsi Raden Saleh, Larutkan Janin dengan Bahan Kimia

7 Fakta Klinik Aborsi Raden Saleh, Larutkan Janin dengan Bahan Kimia

Polisi membongkar praktek aborsi ilegal. Berikut ini fakta klinik aborsi Raden Saleh yang bikin gempar lantaran bertindak tak manusiawi terhadap janin.

Pengerebekan klinik aborsi yang membunuh ribuan janin tak berdosa menggegerkan warganet. Bagaimana sesungguhnya sepak terjang klinik tersebut? Berikut ini fakta klinik aborsi Raden Saleh.

Aparat kepolisian baru saja membongkar praktek aborsi ilegal yang beroperasi di Raden Saleh I, Senen, Jakarta Pusat. Praktik aborsi ini terungkap berdasarkan pengembangan kasus pembunuhan pengusaha roti beberapa waktu lalu.

Hingga kini, 17 orang telah diciduk dan ditetapkan sebagai tersangka. Enam di antaranya adalah petugas medis, yaitu dokter (3 orang), bidan (1 orang), dan perawat (2 orang).

Dihimpun dari berbagai sumber, berikut ini beberapa fakta tentang klinik aborsi Raden Saleh yang ditemukan berdasarkan penyelidikan pihak berwajib.

7 Fakta Klinik Aborsi Raden Saleh

7 Fakta Klinik Aborsi Raden Saleh, Larutkan Janin dengan Bahan Kimia

foto: Tempo

1. Janin dilarutkan dengan cairan kimia lalu dibuang lewat kloset

Berdasarkan penyelidikan aparat kepolisian, di lokasi tidak ditemukan adanya makam yang sekiranya digunakan untuk mengubur janin. Namun, yang justru dilakukan para pelaku sungguh kejam dan tidak manusiawi.

Janin hasil aborsi ternyata dilarutkan dengan cairan asam sulfat. Tak cukup sampai di situ, setelah dilarutkan janin kemudian dibuang melalui saluran kloset.

“Setelah diaborsi janin diletakkan di ember dan dimusnahkan dengan cara diberikan larutan dan menjadi cairan lalu dibuang ke kloset,” ungkap Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Tubagus Ade Hidayat dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, seperti dilansir dari detik.com.

bayi yang diaborsiKetika dilakukan penggeledahan, aparat menemukan satu janin yang masih disimpan di dalam ember. Janin tersebut sedang dalam proses untuk dihancurkan oleh pelaku.

Artikel terkait: Kisah Mengharukan, Pria Ini Menguburkan 10.000 Bayi Korban Aborsi

2. Klinik Aborsi Raden Saleh Menerima 5-7 Pasien Setiap Harinya

Dari lokasi kejadian, polisi menemukan catatan pasien yang terdata antara Januari 2019 hingga April 2020. Total jumlah pasien dalam rentang waktu tersebut sebanyak 2.638 pasien.

“Belum lagi kalau kita merunut ke belakang, kalau asumsinya itu adalah 5 tahun klinik itu beroperasi. Namun data dari 2019-April 2020 sebanyak 2.638 pasien,” kata Tubagus.

Berdasarkan data tersebut, diperkirakan klinik ini melakukan tindakan aborsi kepada 5-7 pasien per hari.

3. Tarif Beragam, Sesuai Usia Janin

7 Fakta Klinik Aborsi Raden Saleh, Larutkan Janin dengan Bahan Kimia

Tarif yang dikenakan untuk pasien aborsi terbilang beragam. Para pelaku menyesuaikan dengan umur janin.

Semakin tua usia janin, maka semakin mahal biaya yang harus dikeluarkan pasien. Menurut Tubagus, biaya termurah Rp 1,5 juta sampai Rp 2juta, hingga yang paling sulit yakni mencapai Rp 30 juta.

4. Klinik Aborsi Raden Saleh Mendapat Laba 70 Juta Per Bulan

fakta klinik aborsi raden saleh

Klinik aborsi di Raden Saleh ini diduga mampu meraup keuntungan bersih sekitar 70 juta setiap bulannya.

“Setidak-tidaknya dalam satu bulan kurang-lebih (keuntungan) mencapai Rp 70 juta. Dalam satu bulan bersih, artinya sudah pengeluaran lain. Itu asumsi dari penerimaan satu tahun berjalan,” terang Tubagus.

Keuntungan tersebut kemudian dibagi-bagi oleh para tersangka, mulai dokter, pengelola, hingga calo dengan rincian 40 persen untuk jasa medis, 40 persen untuk calo, dan sisanya 20 persen untuk pihak pengelola.

Artikel terkait: Ingin periksa kehamilan, ibu ini malah jadi korban salah aborsi

5. Klinik Aborsi Raden Saleh, Sudah Pernah Digrebek 

klinik aborsi raden saleh

Keberadaan klinik aborsi di Raden Saleh rupanya sudah diketahui warga sekitar. Bahkan sebelumnya klinik tersebut juga pernah digerebek aparat. Namun, seolah tak jera, klinik muncul lagi dengan berbagai cara.

Biasanya para pelaku bisnis ilegal semacam ini akan berhenti beroperasi sementara setelah ada penggerebekan. Mereka kemudian berkamuflase menyerupai rumah biasa tanpa memasang plang.

Klinik aborsi yang baru dibongkar beberapa waktu lalu pun diketahui telah beroperasi sejak lima tahun. Dalam kurun waktu setahun terakhir, setidaknya ada 2.638 janin yang telah digugurkan.

hukum aborsi

6. Dokter kandungan hingga calo ditetapkan sebagai tersangka

Total ada 17 tersangka yang diringkus. Yakni, 3 dokter, 1 bidan, 2 perawat, 4 pengelola klinik, 4 orang berperan sebagai calo hingga mengurus pemusnahan janin, serta 3 orang pasien dan pengantar.

Para pelaku bakal dihukum sesuai dengan peran masing-masing, antara lain tersangka dijerat dengan Pasal 194 juncto 75 Undang-Undang Kesehatan dan Undang-Undang Perlindungan Anak.

7. Terbongkar berkat pengembangan kasus pembunuhan di Bekasi

Kasus ini terungkap setelah polisi melakukan pendalaman kasus pembunuhan WN Taiwan di Bekasi.

Berdasarkan pengakuan pelaku, Sari Sadewa, dia membunuh korban asal Taiwan itu karena sakit hati pernah dihamili. Pada 2018, korban memberinya uang Rp 15 juta untuk aborsi.

Dari situlah, polisi mengusut klinik aborsi yang terletak di Jalan Raden Saleh, Senen, Jakarta Pusat.

***

Itulah 7 fakta klinik aborsi di Raden Saleh. Semoga para pelaku mendapat hukuman setimpal.

Baca juga:

Seorang Suster Berbagi Kisah Memilukan Tentang Apa yang Terjadi Pada Bayi Aborsi

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner