Cerita Anak Tradisional Bawang Merah Bawang Putih, Ajarkan Anak untuk Tak Serakah

Cerita Anak Tradisional Bawang Merah Bawang Putih, Ajarkan Anak untuk Tak Serakah

Lewat dongeng, anak bisa belajar mengenai budi pekerti dan moral dengan menyenangkan. Sudahkah si kecil mengetahui cerita rakyat tradisional Indonesia, seperti Bawang Merah Bawang Putih berikut ini?

Apakah Parents memiliki ritual membacakan dongeng untuk si kecil? Baik saat bermain atau pun sebelum tidur? Aktivitas ini memiliki banyak manfaat, tak hanya memperat boding namun mengajarkan berbagai nilai moral, contohnya cerita Bawang Merah Bawang Putih.

Indonesia merupakan negara kaya akan budaya. Ada banyak sekali cerita dongeng anak yang diwariskan dari generasi ke generasi. Tak ada salahnya jika kita juga turut membacakan cerita dongeng yang sarat akan makna ini kepada anak-anak.

Salah satu dongeng paling populernya adalah Bawang Merah Bawang Putih. Cerita ini berasal dari Riau. Tak hanya di Indonesia, di negeri tetangga seperti Malaysia yang kental dengan budaya Melayu pun cerita ini sangat populer.

Tertarik untuk membacakan cerita tersebut kepada si kecil? Berikut adalah cerita dongeng Bawang Merah dan Bawang Putih yang bisa Parents bacakan untuknya.

Artikel Terkait: Cerita Anak Islami: Sejarah Qurban Idul Adha, Nabi Ismail Disembelih Ayahnya

Cerita Bawang Merah Bawang Putih Untuk Dongeng Anak

cerita bawang merah bawang putih

Sumber: Youtube Dongeng Kita

Pada suatu hari, hiduplah seorang gadis bernama Bawang Putih. Ia hidup berdua bersama ayahnya. Suatu ketika, ayah Bawang Putih menikah lagi dengan seorang perempuan. Perempuan yang menjadi ibu tiri dari Bawang Putih ini memiliki seorang anak yang sepantaran dengannya, bernama Bawang Merah.

Tak berapa lama, ayah Bawang Putih meninggal dunia ketika sedang bekerja. Jadilah Bawang Putih tinggal hanya bersama ibu tiri dan saudara tirinya Bawang Merah.

Bawang Merah dan ibunya sangat culas dan jahat. Berbeda sekali dengan Bawang Putih yang baik hati dan rajin. Ibu Bawang Merah selalu memanjakkan anak semata wayangnya tersebut, sehingga Bawang Merah tumbuh menjadi anak yang malas dan sombong.

Semenjak ayah Bawang Putih meninggal, sang ibu tiri membuat Bawang Putih mengerjakan seluruh pekerjaan rumah. Seperti mencuci, memasak, membersihkan rumah, semua dilakukan sendiri oleh Bawang Putih.

Sementara Bawang Merah dan ibunya hanya bersantai dan bermalas-malasan saja di rumah. Mereka pun selalu menyuruh-nyuruh Bawang Putih seenaknya jika membutuhkan sesuatu. Meskipun begitu, Bawang Putih tetap mengerjakan tugas-tugas yang diberikan kepadanya dengan sungguh-sungguh.

Bawang Putih Kehilangan Pakaian Bawang Merah

Cerita Anak Tradisional Bawang Merah Bawang Putih, Ajarkan Anak untuk Tak Serakah

Sumber: Youtube Dongeng Kita

Suatu ketika, ibu tiri menyuruh Bawang Putih untuk mencuci pakaian di sungai. Bawang Putih pun pergi ke sungai dengan membawa bakul besar berisi pakaian. Sesampainya di sungai, ia pun mulai mencuci sehelai semi helai pakaian kotor tersebut.

Saat hendak pulang, Bawang Putih menyadari bahwa satu helai pakaian Bawang Merah hilang. Sepertinya baju tersebut hanyut terbawa arus. Bawang Putih panik, lantaran pakaian itu adalah pakaian kesayangan Bawang Merah. Saudara tirinya itu pasti marah bukan main jika pakaian itu hilang.

Bawang Putih kemudian berjalan menyusuri sungai untuk mencari baju Bawang Merah. Sayangnya ia tidak menemukannya. Gadis itu pun terpaksa pulang dengan tangan hampa.

Setelah tiba di rumah, Bawang Putih mengaku kepada ibu tiri bahwa ia kehilangan pakaian Bawang Merah. Ibu tirinya itu langsung marah dan memukuli Bawang Putih dengan menggunakan rotan. Bawang Putih disuruh pergi untuk mencari pakaian tersebut, ia tak diperbolehkan pulang jika tidak menemukannya kembali.

Artikel Terkait: Dongeng Malin Kundang, Cerita Rakyat yang Penuh Pesan Moral untuk Anak

Cerita Anak Tradisional Bawang Merah Bawang Putih, Ajarkan Anak untuk Tak Serakah

Sumber: Youtube Dongeng Kita

Bawang Putih kembali ke sungai dan berusaha untuk mencari lagi baju yang hilang tersebut. Dalam perjalanannya, ia bertemu seorang nenek tua yang terjatuh di pinggir sungai. Bawang Putih pun memutuskan untuk membantu nenek tersebut.

Bawang Putih menuntun sang nenek untuk berjalan dan mengantarkannya ke rumahnya. Nenek itu pun sangat berterima kasih atas kebaikan Bawang Putih.

Hari ternyata sudah menjelang petang. Bawang Putih pun bersedih karena tidak menemukan pakaian Bawang Merah. Ia kemudian menangis di hadapan sang nenek dan bercerita bahwa ia kehilangan pakaian saudara tirinya dan harus menemukannya, jika tidak ia tidak boleh pulang.

Nenek itu menghibur Bawang Putih. Ia masuk ke dalam rumahnya dan mengeluarkan sehelai baju bermotif kembang, yang ternyata adalah pakaian Bawang Merah. Bawang Putih terkejut dan mengatakan bahwa benar itu adalah baju milik Bawang Merah.

Sang nenek bercerita bahwa ia menemukan pakaian tersebut tersangkut di batu. Ia memberikan baju tersebut kepada Bawang Putih. Tak hanya itu, sang nenek pun memberikan dua buah labu kuning, yang satu berukuran besar, satu lagi berukuran kecil.

Nenek menyuruh Bawang Putih untuk memilih salah satu di antara labu tersebut. Bawang Putih memilih labu yang kecil dan berterima kasih kepada sang nenek. Ia pun pamit pulang sambil membawa labu tersebut.

Orang yang Serakah Akan Mendapat Balasan

cerita bawang merah bawang putih

Sumber: Youtube Dongeng Kita

Bawang Putih pulang ke rumahnya dan menceritakan semua yang ia alami kepada Bawang Merah dan Ibu Tiri. Keduanya pun memutuskan untuk memakan labu yang didapatkan Bawang Putih, dan menyuruh Bawang Putih mengambil pisau untuk membelahnya.

Betapa terkejutnya mereka ketika mendapati di dalam labu tersebut ada banyak emas dan permata yang berharga. Bawang Merah dan Ibu Tiri yang serakah segera merampas perhiasan-perhiasan tersebut.

Bawang Putih hanya bisa pasrah. Namun, Ibu Tiri dan Bawang Merah rupanya masih belum puas. Mereka mengetahui masih ada satu buah labu lagi di rumah nenek, yaitu labu yang berukuran besar. Karena ukurannya lebih besar, Bawang Merah berpikir di dalamnya ada perhiasan yang jumlahnya jauh lebih banyak daripada labu kecil yang dibawa Bawang Putih.

Ibu Tiri kemudian menyuruh Bawang Merah untuk kembali ke rumah nenek tersebut dan mengambil labu yang besar. Bawang Merah pun melakukan seperti yang disuruh ibunya. Sesampainya Bawang Merah di rumah sang nenek, ia meminta labu besar yang tidak jadi diambil oleh Bawang Putih.

Artikel Terkait: 3 Cerita Fabel untuk Anak Sebelum Tidur, Menghibur dan Penuh Pesan Moral

Cerita Anak Tradisional Bawang Merah Bawang Putih, Ajarkan Anak untuk Tak Serakah

Sumber: Youtube Dongeng Kita

Sang nenek mengiyakan permintaan tersebut dan memberikan Bawang Merah labu yang besar. Bawang Merah gembira dan membawa pulang labu yang besar kepada ibunya.

Keduanya sangat girang karena merasa beruntung mendapatkan banyak harta dengan cuma-cuma. Ibu Tiri menyuruh Bawang Putih pergi keluar rumah sementara mereka membelah labu besar tersebut agar Bawang Putih tak bisa mengambil perhiasan di dalamnya.

Bawang Merah dan Ibu Tiri pun mulai membelah labu besar. Ternyata alih-alih emas dan permata, labu besar tersebut berisi ribuan binatang ganas dan berbisa seperti ular dan kalajengking. Binatang-bintang tersebut pun langsung menyerang Bawang Merah dan ibunya.

Seketika ibu dan anak yang serakah itu pun tewas akibat serangan binatang dari dalam labu tersebut. Itulah balasan untuk orang yang serakah. Bawang Putih pun melanjutkan hidupnya dengan tentram dan bahagia tanpa Bawang Merah dan Ibu Tiri.

Nah, itulah cerita Bawang Merah dan Bawang Putih, cerita rakyat tradisional Indonesia yang menarik untuk dijadikan dongeng anak. Dari cerita ini, anak bisa mempelajari bahwa sifat serakah adalah sifat yang tercela, dan pasti akan ada balasannya.

Dengan membacakan cerita Bawang Merah Bawang Putih, anak diharapkan bisa tumbuh jadi sosok yang tulus, pekerja keras, dan jujur. Pesan moral lain yang bisa diambil, kebaikan yang kita tabur akan kita tuai kembali dalam bentuk rezeki yang tidak disangka-sangka.

Baca Juga:

Manfaat Membacakan Cerita Dongeng untuk Stimulasi Si Buah Hati

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Semua opini & pendapat dalam artikel ini merupakan pandangan pribadi milik penulis, dan sama sekali tidak mewakilkan theAsianparent atau klien tertentu.
app info
get app banner