5 Cara Mendidik Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying, Parents Wajib Tahu!

5 Cara Mendidik Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying, Parents Wajib Tahu!

Menghentikan tindak bullying atau perundungan bisa dimulai dengan mendidik anak agar ia tidak menjadi pelakunya.

Belakangan ini, bullying atau perundungan kerap terjadi di kalangan anak dan remaja, baik di lingkungan bermain maupun sekolah. Untuk mencegah perilaku negatif ini, orangtua perlu tahu cara mengajari anak tidak menjadi pelaku bullying.

Adanya pencegahan bullying, salah satunya dengan mendidik anak agar tidak menjadi pelaku, bukan tidak mungkin jika angka kasus perundungan anak dapat ditekan. Bahkan, mungkin saja dapat tidak ada sama sekali. Itulah yang diharapkan.

Apalagi menjadi korban ataupun pelaku bullying bukanlah sesuatu yang diharapkan oleh siapa pun, termasuk orangtua. Oleh karena itu, mari cegah terjadi perilaku negatif ini pada si kecil sedini mungkin.

Artikel Terkait: Dampak Bullying pada anak yang harus diwaspadai orangtua!

5 Cara Mengajari Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying

Berikut 5 cara dasar yang dapat Parents lakukan untuk mengajari anak agar tidak menjadi pelaku bullying atau perundungan.

1. Kenalkan pada Anak tentang Perbedaan yang Dimiliki Setiap Individu

5 Cara Mendidik Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying, Parents Wajib Tahu!

Gambar: Freepik

Cara perrtama yang dapat Parents lakukan untuk mengajari anak agar tidak menjadi pelaku bullying adalah dengan mengenalkan kepada mereka tentang perbedaan yang dimiliki oleh setiap orang.

Anak-anak tidak hanya perlu diajarkan mengenai perbedaan SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antargolongan). Melainkan, ajarkan juga anak untuk memahami dan menghormati apapun perbedaan yang mungkin bisa ditemukan antara satu orang dengan orang lainnya.

Perbedaan tersebut misalnya, dari bakat dan minat, kondisi ekonomi, tingkat pendidikan, kondisi fisik, latarbelakang keluarga, dan sebagainya.

Sebagai contoh, mungkin anak memiliki teman yang kurang baik dalam nilai pelajaran. Maka, ajarkan pada anak untuk tidak menganggap temannya itu bodoh dan jangan memusuhi atau mengolok-oloknya. Sebaliknya, mungkin anak bisa mengajak temannya tersebut untuk belajar bersama.

Anak yang kurang dalam hal akademik bisa saja memiliki kemampuan lebih di bidang yang lain. Misalnya, pada bidang non akademik seperti olahraga, kesenian, dan sebagainya.

Anak juga perlu mengenal perbedaan latar belakang dari setiap orang. Dengan adanya perbedaan, bukan berarti anak boleh membedakan seseorang lebih baik daripada yang lain.

Tekankan pada anak bahwa ia harus dapat hidup berdampingan, berteman, saling membantu dan menghargai perbedaan-perbedaan orang lain yang ada di sekitarnya.

2. Ajarkan Bagaimana Cara Berkomunikasi dengan Orang Lain Secara Tepat

5 Cara Mendidik Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying, Parents Wajib Tahu!

Gambar: Freepik

Cara yang kedua untuk mengajari anak agar tidak menjadi pelaku bullying adalah dengan memberitahukannya bagaimana ia harus berkomunikasi dan memerlakukan orang lain dengan tepat. Dalam hal ini, anak bisa mencontoh langsung dari Parents dalam kehidupan sehari-hari.

Saat menyampaikan sesuatu kepada orang lain, jangan sampai orang merasa tersinggung atau sakit hati. Dalam berkomunikasi, anak juga perlu belajar menahan diri. Misalnya, tidak semua yang dikatakannya harus langsung dikatakan karena merasa bebas berpendapat, tanpa memikirkan perkataannya terlebih dahulu.

Begitu pula dalam caranya memerlakukan orang lain. Seperti kata pepatah, perlakukan orang lain dengan seperti apa kita ingin diperlakukan. Jika anak ingin dipelakukan dengan baik, maka ia juga harus bersikap baik kepada orang-orang yang ada di sekitarnya.

Cara berkomunikasi dan memerlakukan orang lain dengan tepat ini tidak hanya berlaku di dunia nyata, tetapi juga ketika anak berinteraksi di media sosial. Meskipun berada di media sosial, bukan berarti anak boleh berkomentar negatif terhadap apa yang dilihatnya.

Artikel Terkait: Bullying di Sekolah – Bagaimana Sebaiknya Orangtua Bersikap?

3. Jelaskan Secara Kontekstual Tentang Apa yang Benar dan Salah

5 Cara Mendidik Anak Agar Tidak Menjadi Pelaku Bullying, Parents Wajib Tahu!

Gambar: Freepik

Mengajarkan anak tentang perilaku mana yang benar dan mana yang salah tidak cukup hanya secara tekstual saja. Anak juga perlu dibimbing untuk mengerti konteks dari perbuatan benar dan salah tersebut.

Sebagai contoh, mencuri uang teman itu perbuatan yang salah, sehingga perlu ditegur, diberi nasihat, hingga diberi sanksi. Namun, memberitahukan bahwa mencuri itu perbuatan yang salah harus dibarengi dengan mengajarkan untuk mengetahui konteks mengapa pelaku sampai mencuri.

Anak perlu belajar mengapa temannya sampai mencuri? Apakah temannya sangat terdesak sehingga harus mencuri

Perbuatan mencuri uang memang tidak dapat dibenarkan. Namun, buatlah anak memahami konteks dari perbuatan mencuri yang dilakukan oleh temannya itu. Ini bertujuan agar sikap anak tidak menjadi berlebihan.

Jangan sampai ketika temannya sudah mengakui dan menyesali perbuatannya, mendapatkan sanksi dari sekolah, tetapi anak masih terus mengolok-oloknya atau bahkan memusuhi. Ini dapat menyebabkan terjadinya perundungan (bullying).

4. Ajak Anak Berdiskusi Santai Membahas Kasus Kriminal

cara mengajari anak tidak menjadi pelaku bullying

Gambar: Freepik

Kasus kriminal yang terjadi di sekitar anak atau yang diliput media, mungkin membuat beberapa orangtua khawatir jika anak meniru perbuatan tersebut. Namun, merasa khawatir saja tidak cukup.

Parents perlu membuka diskusi bersama anak tentang kasus kriminal yang terjadi. Ini bertujuan agar anak mengetahui seperti apa kehidupan di dunia nyata.

Buatlah diskusi yang berlangsung di antara Parents dan anak terasa santai tapi serius. Parents dapat menjelaskan pada anak dengan menggunakan kalimat-kalimat yang mudah ia mengerti.

Misalnya, menjelaskan kepada anak seperti apa kesalahan pelaku, mengapa perbuatannya salah, dan bagaimana dampak yang ditimbulkannya terhadap korban.

Jika anak melontarkan pertanyaan, jawablah secara bijak dan tepat. Selain itu, Parents juga bertanya kembali kepada anak bagaimana pendapatnya tentang kasus tersebut. Berdiskusi seperti ini dapat melatih kemampuan berpikir secara kritis yang dimiliki anak.

Dengan informasi yang jelas, anak bisa memiliki pemahaman yang baik mengenai perbuatan mana yang tidak boleh ditiru, mengapa ia tidak boleh melakukannya, serta dapat melatih dirinya untuk berempati membayangkan bagaimana jika ia berada di posisi korban.

5. Dukung Anak untuk Berani Melawan Tindakan Bullying

cara mengajari anak tidak menjadi pelaku bullying

Gambar: Freepik

Cara berikutnya yang dapat Parents lakukan untuk mengajari anak agar tidak menjadi pelaku bullying adalah dengan memberanikannya melawan tindakan negatif tersebut. Diamnya anak ketika melihat adanya bullying dapat menjadi dukungan pasif untuk terus membiarkan terjadinya perundungan.

Parents perlu memberanikan anak untuk melaporkan kepada guru atau orangtua jika ia melihat adanya kasus bullying di lingkungan sekolah atau bermainnya. Dengan keberanian ini, diharapkan anak-anak lainnya yang semula pasif bisa turut mengambil peran untuk menghentikan bullying.

Selain itu, ajarkan juga kepada anak untuk tidak meninggalkan korban bullying, melainkan justru mendekatinya dan mau menjadi temannya.

Artikel Terkait: Ramai isu bullying, ini yang diajarkan Widi Mulia pada anak-anaknya

Bullying memang sudah selayaknya menjadi perhatian bersama. Kasus ini menelan banyak korban yang mengalami trauma hingga waktu lama, bahkan juga tidak sedikit korban yang kehilangan nyawa.

Maka, sebagai orangtua, Parents memiliki tanggung jawab untuk mendidik anak agar menjauhi tindakan bullying dan menghentikan kasus bullying yang terjadi di sekitarnya. Semoga cara mengajari anak agar tidak menjadi pelaku bullying  yang telah dijelaskan dapat bermanfaat.

Baca Juga:

Remaja korban bullying bunuh diri, keluarga:"Anak saya tak depresi"

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner