Anak suka mencabut atau menjambak rambutnya sendiri? Waspadai kelainan ini!

Anak suka mencabut atau menjambak rambutnya sendiri? Waspadai kelainan ini!

Ketika Parents sering melihat banyak rambut si kecil berjatuhan di lantai dan bantalnya, bisa jadi ia mengalami kelainan trikotilomania atau kebiasaan cabut rambut sendiri.

Apakah Bunda pernah mendapati si kecil sedang mencabuti rambutnya sendiri? Kebiasaan cabut rambut pada anak disebut dengan istilah trikotilomania, atau rasa keinginan untuk menarik rambut dari kulit kepala dan bagian tubuh lain.

Walau demikian, anak-anak cenderung lebih sering menarik rambut dari kulit kepala, daripada bagian tubuh lain. Beberapa anak yang mengalami kelainan ini mengatakan jika menarik rambutnya dengan sengaja dan membuatnya merasa lebih baik.

Sementara itu, ternyata ada juga anak-anak yang mencabut rambut mereka tanpa sadar dan bahkan tidak ingat jika sudah melakukannya. Di sisi lain, parahnya, beberapa orang dengan trikotilomania atau cabut rambut sendiri juga secara kompulsif memakan rambutnya setelah dicabut.

Artikel terkait : Jangan sepelekan! 3 masalah ini bisa sebabkan rambut bayi tipis dan jarang

Tanda anak mengalami Trikotilomania atau cabut rambut sendiri

cabut rambut

Tanda seorang anak yang memiliki kelainan trikotilomania atau cabut rambut sendiri

Adapun tanda-tanda seorang anak yang mengalami kelainan trikotilomania meliputi:

  • Penipisan rambut yang cepat dan asimetris
  • Banyak ditemukan rambut di lantai dan bantal
  • Tangan yang terus-menerus berada di dekat kepala
  • Mengenakan topi dan penutup mata
  • Secara konstan sering bercermin untuk melihat bagaimana kondisi rambut dan bagian yang terdapat bulu lainnya

Anak suka mencabut atau menjambak rambutnya sendiri? Waspadai kelainan ini!

Beberapa anak dengan trikotilomania melakukan ritual dengan rambut mereka sambil menarik dan mungkin memainkan rambutnya setelah dicabut. Seperti menggulungnya atau menekuknya di bibir mereka.

Kebiasaan cabut rambut umumnya terjadi pada anak-anak yang berusia 12 tahun, tapi juga dapat muncul pada mereka yang memiliki usia jauh lebih muda. Trikotilomania yang parah berdampak pada penampilan anak, misalnya merusak kepercayaan diri dan dapat mengganggu kehidupan sosial dan di sekolah.

Artikel terkait: Rambut rontok pada bayi, kapan perlu diwaspadai? Ini penjelasannya

Faktor risiko anak mengalami Trikotilomania atau cambut rambut sendiri

cabut rambut

Faktor risiko anak yang mengalami kelainan trikotilomania

Anak perempuan lebih cenderung mengalami trikotilomania daripada anak laki-laki. Kelainan ini lebih sering terjadi pada anak-anak yang menderita OCD (Obsessive Compulsive Disorder) atau gangguan mental yang menyebabkan penderitanya harus melakukan suatu tindakan secara berulang.

Mencabut rambut dapat dilakukan untuk mengurangi rasa tidak nyaman atau kecemasan, yang juga cenderung menjadi masalah siklus akibat rambut sering gatal saat tumbuh kembali. Alhasil membuat anak-anak lebih mungkin untuk terus menarik rambut mereka agar terhindar dari ketidaknyamanan.

Setidaknya terdapat 2 jenis trikotilomania yang terjadi pada anak-anak, yaitu:

1. Trikotilomania secara otomatis

Anak suka mencabut atau menjambak rambutnya sendiri? Waspadai kelainan ini!

Seseorang dengan kondisi ini mungkin tidak menyadari bahwa ia melakukannya sampai tersadar sendiri. Misalnya, saat dia menonton TV sembari mencabuti rambutnya, lalu saat melihat ke lantai atau sofa, ternyata sudah penuh dengan rambut yang dicabutnya.

2. Trikotilomania secara terfokus

Anak melakukannya dengan  sengaja karena merasa sangat menikmati. Sering kali, anak-anak dengan trikotilomania secara terfokus hingga menyempatkan waktunya hanya untuk melakukan kegiatan mencabut rambut.

Artikel terkait : 9 Hal yang perlu Parents ketahui dari Hipospadia, kelainan lubang penis pada anak

Mengatasi anak yang mengalami Trikotilomania atau cabut rambut sendiri

cabut rambut

Mengatasi kondisi trikotilomania

Anak dengan kelainan trikotilomania dapat disembuhkan dengan melakukan Cognitive Behavioral Therapy (CBT) atau terapi perilaku kognitif. Tujuannya untuk membantu anak-anak menjadi lebih sadar akan rambut mereka yang menarik.

Melalui CBT, anak-anak diajarkan untuk mengenali emosi dan faktor pemicu mengapa ia mencabut rambutnya. Selain itu, upaya lain yang bisa dilakukan untuk menghentikan kebiasaan buruk ini yaitu dengan mengenakan gelang yang keras atau gantungan di tangannya agar ia sadar ketika akan mencabut rambutnya.

Kemudian, beberapa dokter juga merekomendasikan trik yang membuat menarik rambut menjadi lebih sulit. Misalnya, memasang perban di sekitar jari dan kuku agar rambut lebih sulit dicabut.

Anak suka mencabut atau menjambak rambutnya sendiri? Waspadai kelainan ini!

Selain itu, penanganan menggunakan farmakologi atau obat-obatan juga bisa dilakukan, tapi ini bukan pilihan pertama dalam mengatasi anak dengan kelainan trikotilomania. Meskipun begitu, anak-anak memang dapat diresepkan obat anti depresan ketika sudah terlalu parah mengalami trikotilomania.

Demikianlah informasi terkait kelainan trikotilomania atau cabut rambut sendiri pada anak. Semoga informasi ini bermanfaat bagi Parents, khususnya yang memiliki anak dengan kondisi ini atau sudah menunjukkan gejala seperti trikotilomania.

Referensi : Child Mind Institute

Baca juga :

Rambut anak rontok hebat, waspadai 4 gangguan kesehatan ini!

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner