Berbagai Penyakit Darah yang Wajib Anda Ketahui (Bagian II)

Ada berbagai penyakit darah yang mengincar tubuh kita. Artikel ini adalah bagian kedua dari seri tulisan "Berbagai Penyakit darah yang wajib Anda ketahui".

Pada tulisan sebelumnya, kita telah mengetahui tentang 9 penyakit darah seperti pendarahan, anemia, bakteremia, sampai malaria. Di tulisan kali ini, kita akan mengetahui 8 penyakkit darah lainnya yang diketahui secara umum di dunia kedokteran.

Rata-rata orang dewasa memiliki sekitar 4,5-5,5 liter dari darah yang beredar di seluruh tubuh mereka. Pendapat ini diucapkan oleh Dr Daniel Landau, ahli hematologi dan onkologi di Pusat Kanker Universitas Florida Cancer Center di badan kesehatan Orlando.

Jika Anda tidak punya darah, maka timbangan berat badan akan berkurang sekitar 8-10% dari berat badan Anda saat ini. Jadi, pada orang dengan berat 54 kilogram, darah yang ada di dalam tubuhnya bisa mencapai berat 4,4-5,4 kg.

Pada anak yang berusia 5 atau 6 tahun, jumlah darah yang dimilikinya adalah sama dengan darah yang ada di dalam tubuh orang dewasa.

Tapi karena tulang, otot dan organ lainnya masih kecil, berat badan mereka tidak akan seberat orang dewasa. Bahkan, di banding orang dewasa, persentase darah mereka akan lebih besar dari berat badan mereka.

Sedangkan, seorang bayi yang baru lahir dengan berat antara 2,3-3,6 kg hanya memiliki sekitar 0,2 liter darah dalam tubuh mereka.

Banyaknya jumlah darah dalam tubuh membuat peran darah jadi sesuatu yang vital dalam kehidupan manusia. Berikut daftar 8 penyakit darah lain yang perlu diketahui oleh kita semua:

1. Trombositopenia abnormal

Jika Anda memiliki penyakit darah trombositopenia abnormal, maka kadar trombosit dalam darah Anda terlalu sedikit. Trombosit dalam darah berfungsi untuk membantu pembekuan darah sehingga dapat menghentikan pendarahan.

Orang yang sehat biasanya memiliki jumlah trombosit antara 150.000 sampai 400.000. Seseorang yang memiliki trombositopenia jumlah trombositnya ada di bawah angka 150.000. Penyakit ini bisa diturunkan secara genetis.

Ada banyak penyebab penyakit darah trombositopenia. Dokter biasa mengatakan kepada pasiennya bahwa ia mengalami kondisi yang disebut dengan kekebalan trombositopenia (ITP). Meskipun dokter tidak mengetahui pasti penyebab ITP tersebut, dokter akan mengatakan bahwa ini berkaitan dengan sistem imun tubuhh yang tidak bekerja dengan baik.

2. Leukopenia

Leukopenia adalah rendahnya jumlah sel darah putih dalam darah yang dapat mengakibatkan tubuh kesulitan memerangi infeksi. Kurangnya sel darah putih dapat membuat darah kesulitan membersihkan diri dari bakteri dan virus penyebab penyakit.

Ada perdebatan di kalangan dokter tentang berapa banyak sel darah putih yang harus ada dalam sistem pada waktu tertentu. Tetapi umumnya diyakini bahwa seharusnya kandungan sel darah putih dalam tubuh seseorang tidak boleh kurang dari 3500 mikroliter darah.

Sel darah putih diproduksi dalam sumsum tulang. Setiap penyakit atau kondisi yang mengganggu produksi atau fungsi sumsum tulang akan berpotensi untuk menyebabkan leukopenia.

Infeksi virus akan menjadi faktor penyebab tubuh memperlambat fungsi sumsum tulang. Infeksi virus juga dapat menurunkan jumlah sel darah putih sebagai sel mati melawan infeksi.

Gangguan auto imun atau infeksi akan membunuh sel-sel tubuh yang berguna lebih cepat daripada sel sehat yang diproduksi oleh tubuh. Gangguan bawaan atau adanya pertumbuhan kanker juga dapat memperlambat fungsi sumsum tulang.

Gejala yang dirasakan oleh penderita penyakit darah ini adalah berupa anemiaMenorrhagia (masa haid yang terlalu panjang,), dan gejala lainnya yang menunjukkan gejala peradangan di mulut. Hal ini dapat terjadi di sekitar pipi, bibir, pipi, dan lidah.

Artikel terkait: Gejala kanker pada anak yang sering dianggap sepele

3. Koagulasi intravascular diseminata (DIC)

DIC adalah penyakit darah berupa gumpalan darah yang terbentuk di seluruh pembuluh darah kecil dalam tubuh. Gumpalan darah ini dapat mengurangi atau memblokir aliran darah melalui pembuluh darah yang dapat merusak organ-organ tubuh.

Dengan trombosit yang lebih sedikit dan faktor pembekuan dalam darah, perdarahan yang serius dapat terjadi. DIC dapat menyebabkan perdarahan internal dan eksternal.

Perdarahan internal terjadi di dalam tubuh. perdarahan eksternal terjadi di bawah atau dari kulit atau mukosa. Mukosa adalah jaringan yang melapisi beberapa organ dan rongga tubuh, seperti hidung dan mulut.

DIC biasanya hasil dari infeksi berat atau kanker dan dapat menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa.

Ada dua jenis DIC:

  • Akut

DIC berkembang cepat (lebih dari jam atau hari) dan harus segera diobati. Kondisi ini dimulai dengan pembekuan darah yang berlebihan di pembuluh darah kecil dan cepat menyebabkan perdarahan yang serius.

  • Kronis 

Penyakit darah kronis DIC berkembang perlahan-lahan (selama beberapa minggu atau bulan). Ini berlangsung lama dan biasanya tidak diakui secepat DIC akut. DIC menyebabkan pembekuan darah yang berlebihan, tetapi biasanya tidak menyebabkan perdarahan. Kanker adalah penyebab paling umum dari DIC kronik.

Pengobatan untuk DIC difokuskan untuk mengobati pembekuan dan perdarahan yang menjadi sumber masalah dan kondisi tersebut.

Orang yang memiliki DIC akut mungkin perlu transfusi darah, obat-obatan, dan melakukan langkah-langkah yang menyelamatkan jiwa lainnya. Orang yang memiliki DIC kronis mungkin memerlukan obat untuk membantu mencegah penggumpalan darah dari pembentukan pembuluh darah kecil mereka.

Halaman selajutnya: Hemofilia, Hypercoaguable, Polisitemia, Trombosis vena, dan Myocardial infarction

4. Hemofilia

Hemofilia mengacu pada kelainan bawaan lahir yang menyebabkan perdarahan abnormal. Perdarahan terjadi karena bagian dari darah - yang disebut plasma - memiliki terlalu sedikit dari protein yang membantu proses pembekuan darah.

Gejala hemofilia:

  • Perdarahan berlebihan dari luka atau cedera, atau setelah operasi atau perawatan gigi
  • Banyak memar besar atau dalam perdarahan yang tidak biasa setelah vaksinasi
  • Nyeri, pembengkakan atau sesak di sendi Anda
  • Darah dalam urin atau feses
  • Mimisan tanpa diketahui penyebabnya

Pendarahan juga terjadi dalam tubuh (internal). Terutama di lutut, pergelangan kaki, dan siku. Perdarahan ini dapat merusak organ-organ dan jaringan dan mungkin mengancam nyawa. Ketika pembuluh darah yang terluka, faktor pembekuan membantu trombosit tetap bersama-sama untuk menghentikan pendarahan.

Ada tiga jenis hemofilia yang tercantum dalam Mayo Clinic:

  • Jenis A

Jika Anda memiliki hemofilia A, Anda kehilangan atau memiliki faktor pembekuan tingkat rendah VIII. Sekitar 8 dari 10 orang yang memiliki hemofilia memiliki jenis A.

  • Jenis B

Hemofilia B memiliki tingkat rendah faktor pembekuan IX. Hemofilia jenis ini bukanlah bawaan lahir, tetapi dikembangkan selama hidup. Hal ini dapat terjadi jika tubuh Anda membentuk antibodi (protein) yang menyerang faktor pembekuan dalam aliran darah.

  • Jenis C

Hemofilia C, di mana tanda-tanda dan gejala ringan, disebabkan oleh tidak cukup pembekuan pada faktor XI.

Anda juga bisa bergabung dan mencari tahu komunitas Hemofilia di Indonesia pada aman Facebook.

5. Kondisi Hypercoaguable

Istilah medis untuk suatu kondisi di mana ada kecenderungan peningkatan abnormal terhadap pembekuan darah (koagulasi).

Penyebab hiperkoagulasi dalam medicinenet termasuk obat hormon wanita seperti estrogen dan pil KB. Efek pasca operasi, terutama pinggul, lutut, dan prosedur sistem kandung kemih.

Selain itu, ada faktor kehamilan, antibodi fosfolipid dalam darah (antibodi anticardiolipin, lupus antikoagulan), dan kanker. rendahnya kadar homosistein darah, dan memiliki riwayat kekurangan protein (antitrombin III, faktor V Leiden, protein S, protein C, dan lain-lain).

keadaan hiperkoagulasi bisa berbahaya, terutama ketika kondisi ini tidak teridentifikasi dan gagal terobati.

Orang dengan keadaan hiperkoagulasi memiliki peningkatan risiko untuk pembekuan darah berkembang di arteri (pembuluh darah yang membawa darah dari jantung) dan vena (pembuluh darah yang membawa darah ke jantung).

Bekuan di dalam pembuluh darah juga disebut trombus atau embolus.pembekuan darah di pembuluh darah atau sistem vena dapat melakukan perjalanan melalui aliran darah.

Hal itu dapat menyebabkan trombosis vena dalam (bekuan darah di pembuluh darah panggul, kaki, lengan, hati, usus atau ginjal) atau emboli paru (bekuan darah di paru-paru).

Pembekuan darah di arteri dapat meningkatkan risiko stroke, serangan jantung, sakit kaki parah, kesulitan berjalan, atau bahkan kehilangan anggota tubuh.

6. Polisitemia

Polisitemia vera adalah jenis kanker darah yang lambat tumbuh di mana sumsum tulang memproduksi terlalu banyak sel darah merah. Polisitemia vera juga dapat mengakibatkan produksi terlalu banyak jenis sel darah, sel darah putih dan trombosit.

Seringkali, polisitemia vera ditemukan secara tak sengaja selama tes darah dilakukan untuk beberapa alasan lain. Kelebihan sel yang tak segera ditangani dapat menebalkan darah dan menyebabkan komplikasi, seperti risiko pembekuan darah atau perdarahan

Tanpa pengobatan, polisitemia vera dapat mengancam jiwa. Namun, dengan perawatan medis yang tepat, banyak orang mengalami beberapa masalah yang berhubungan dengan penyakit ini. Seiring waktu, ada risiko maju ke kanker darah yang lebih serius, seperti mielofibrosis atau leukemia akut.

Gejala Polisitemia yang dikutip dari Mayo Clinic:

  • Gatal, terutama setelah mandi air hangat atau mandi
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Lesu
  • Keringat berlebihan
  • Pembengkakan menyakitkan dari satu sendi. Seringnya menyerang jempol kaki
  • Sesak napas
  • Kesulitan bernapas ketika berbaring
  • Mati rasa
  • Kesemutan
  • Terbakar atau kelemahan di tangan, kaki, lengan atau kaki
  • Rasa kembung di perut bagian atas kiri karena pembesaran limpa

7. Trombosis vena (DVT)

Deep vein thrombosis atau DVT, adalah bekuan darah yang terbentuk di vena dalam tubuh manusia. gumpalan darah terjadi ketika darah mengental dan menggempal bersama-sama.

Seperti dikutip dari Nhlbi, kebanyakan gumpalan darah vena dalam terjadi pada kaki bagian bawah atau paha. Mereka juga dapat terjadi di bagian lain dari tubuh.

Bekuan darah di dalam vena dalam dapat pecah dan mengalir melalui aliran darah. Bekuan longgar disebut embolus. Darah yang mengalir ke arteri di paru-paru dapat menyumbat aliran darah. Kondisi ini disebut sebagai emboli paru, atau PE.

PE adalah kondisi yang sangat serius. Hal ini dapat merusak paru-paru dan organ lain dalam tubuh dan menyebabkan kematian.

Pembekuan darah di paha cenderung lebih mudah pecah dan menyebabkan PE dari pembekuan darah di kaki bagian bawah atau bagian lain dari tubuh. Gumpalan darah juga bisa terbentuk di vena dekat dengan permukaan kulit. Namun, pembekuan tersebut tidak akan pecah dan menyebabkan PE.

Gejala tromobosis vena

  • Pembengkakan pada kaki yang terkena. Jarang, mungkin ada pembengkakan di kedua kakinya.
  • Sakit di kaki Anda.
  • Rasa sakit sering dimulai di betis dan dapat merasa seperti kram atau nyeri.

8. Myocardial infarction (MI)

Myocardial infraction biasa disebut serangan jantung. Terhentinya aliran darah yang menuju ke jantung akan mengakibatkan sebagian sel jantung menjadi mati. Serangan jantung banyak diakibatkan oleh penyumbatan pembuluh darah.

Artikel terkait: Penyakit jantung untuk wanita.

Serangan jantung biasanya diawalai dengan penyakit jantung koroner. Sekitar 25% dari serangan jantung yang banyak terjadi tanpa tanda-tanda peringatan sebelumnya. Sehingga separuh penderita serangan jantung meninggal sebuelum sempat ke rumah sakit.

Orang menderita penyakit jantung akan mengalami hal-hal sebagai berikut:

  • Gagal jantung, dimana jantung tidak memompa cukup baik untuk memenuhi kebutuhan tubuh
  • Aritmia atau irama jantung yang abnormal
  • Serangan jantung atau kematian jantung mendadak, di mana jantung berhenti berdetak
  • Syok Kardiogenik, dimana jantung sehingga rusak dari serangan jantung bahwa seseorang masuk ke shock, yang dapat mengakibatkan kerusakan organ vital lainnya seperti ginjal atau hati
  • Kematian

Pemicu serangan jantung adalah sebagai berikut:

  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol tinggi
  • Obesitas
  • Merokok dan gaya hidup tidak sehat
  • Stres
  • Terkejut
  • Diabetes

Menjaga gaya hidup sehat disertai olahraga teratur dapat membuat kita terhindar dari penyakit yang berbahaya.Karena berbagai penyakit yang bersarang di tubuh kita sebagiannya berasal dari kebiasaan buruk diri kita sendiri.

Jika Anda memiliki faktor genetik dari penyakit darah tertentu, maka pencegahan saat kehamilan maupun deteksi dini penyakit adalah beberapa langkah yang bisa ditempuh untuk memperlambat proses pengganasan berbagai penyakit darah yang ada.

 

Referensi: Emedicine Health, Mayo Clinic, Cancer.Org, Web MD, NhlbiLive Science,

Baca juga:

id-admin.theasianparent.com/berbagai-penyakit-darah-yang-wajib-anda-ketahui/