Belajar dari kegagalan, ajarkan itu pada anak kita 

lead image

Belajar dari kegagalan adalah sebuah tindakan keberanian. Hal itu juga yang harus kita ajarkan kepada anak-anak kita kelak.

 

“Saya memberi tahu anak-anak saya tidak apa-apa untuk gagal. Jadi saya harus mulai memberi tahu diri saya sendiri juga tentang hal itu.”

-Parents-

Saya ingin mengisahkan cerita tentang belajar dari kegagalan ini : beberapa minggu yang lalu, saya membuat kesalahan. Saya memesan kopi dua kali lipat sendiri, dan itu bukan hanya tanggal kopi. Pemesanan ganda berarti saya akan mengecewakan seseorang yang dekat dengan saya. Saya merasa malu dan kecewa pada diri saya sendiri.

Saya menceritakan kisah ini kepada sahabat saya dan dia menjawab dengan penuh rasa empati. “Aku merasa kau menggambarkan kehidupanku,” katanya, “jadi aku akan memberitahumu apa yang aku yakin akan kaukatakan padaku.

Setiap orang kadang-kadang melakukan kesalahan seperti itu. “Dia melanjutkan dengan mengatakan memukuli dirinya sendiri untuk kesalahan yang sama. Tetapi mendengarkan saya menceritakan kisah dan mengingatkannya untuk menawarkan dirinya empati yang sama saat dia tawarkan pada saya.”

Ketika kita peduli dengan orang lain, kita dengan senang hati dan dengan murah hati berbagi dorongan dan kebenaran yang mereka butuhkan di saat-saat perjuangan atau kelemahan. Kami menawarkan solidaritas dan “saya juga,” dan kami percaya hal-hal ini untuk mereka. Jadi mengapa begitu sulit mempercayai mereka untuk diri kita sendiri?

Pada usia 1 tahun, putra sulung saya, Ian, menerima satu set balok lego untuk Natal. Itu telah menjadi salah satu mainan yang paling banyak digunakan di rumah kami — anak-anak lelaki dapat menghabiskan waktu berjam-jam setiap hari untuk membangun menara, rumah, dan mobil. Namun, tentang Magnatiles adalah bahwa mereka sedikit goyah. Anda dapat membayangkan seperti apa rasanya balita dengan tangan gemuk dan pemahaman fisika yang terbatas.

Jika struktur Ian jatuh, dia akan selalu berteriak, menjatuhkan sisanya, dan melemparkan dirinya ke lantai dengan benar. Ian belajar dari kegagalan. Dia tumbuh melewati ini sedikit, tapi sekarang bungsu saya telah mengambil kebiasaan itu. Jadi, di mana pun Anda menemukan balok lego di rumah kami, Anda mungkin akan menemukan emosi anak laki-laki saya bersembunyi.

Kami menghabiskan banyak waktu berbicara tentang bagaimana hal itu baik-baik saja ketika segalanya jatuh. Bahwa kita dapat membangun kembali, dan terkadang itu hanya sifat dari permainan. Kami berbicara tentang mengambil napas dalam-dalam dan mencoba lagi. Dan lagi, dan lagi, dan lagi.

Suatu kali, ketika saya masih hamil dengan Leo bungsu saya, Ian meraih tangan saya dan mendudukkan saya di lantai ruang tamu. “Bangun rumah besar, Mama, please,” katanya. Saya bukan arsitek, tetapi saya mulai membangun rumah terbesar yang bisa dibiarkan oleh simpanan balok lego kami. Saya tidak memiliki potongan yang tepat yang saya butuhkan untuk membuatnya kokoh dan saya terus menabraknya dengan tangan saya yang kikuk.
Waktu keempat atau kelima saya menjatuhkannya, saya mengeluarkan suara keras, “Ughh!”
Ian menatap saya dan berkata, “Tidak apa-apa, Mama. Mama sudah membangun rumah baru!”

Beberapa minggu kemudian, hal yang sama terjadi. Saya membuat bakso untuk disajikan dengan spaghetti, hanya untuk menyadari bahwa kami tidak memiliki saus pasta di rumah.

Pada saat-saat seperti itu, saya cenderung mengalah pada kritikus batin yang mengatakan bahwa saya tidak akan pernah bisa bertindak bersama, tidak dapat mengingat hal-hal sederhana, sangat buruk dalam pertunjukan ibu rumah tangga ini. Kesalahan kecil ini mengungkapkan bahwa saya masih berjuang dengan perfeksionisme dengan cara terburuk.
Beberapa menit sebelumnya, Ian telah menari di sekitar dapur sambil berteriak, “Hore! Bakso yang enak! Hore!” Aku memandangnya dan berkata, “Ian, kita tidak bisa makan bakso. Aku lupa sausnya.” Saya mengharapkan kehancuran, tetapi dia menatap saya dan dengan lembut berkata, “Tidak apa-apa, Mama. Anda tidak perlu bersedih.”

Saya berharap saya merekam video dari momen-momen kecil itu, jadi saya bisa memainkannya kembali untuknya di masa depan. Setiap kali dia mengetuk sebuah menara balok, tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun, atau tidak membuat tim, saya dapat dengan lembut mengingatkannya: “Coba lagi, bocah manis.”

Setiap kali dia tumbuh frustrasi, kehilangan harapan, dan perlu diingatkan tentang siapa dia, saya dapat mengingatkannya: “Jauh di dalam, pria kecil, Anda tahu kebenaran. Belajar dari kegagalan, semua akan baik-baik saja. Kesalahan itu baik. Mari kita coba lagi. Kamu berani. Kamu dicintai. Kamu sudah cukup. ”

Saya tahu bahwa pada saat-saat manis itu, dia kebanyakan menirukan saya. Dia mendengar saya menawarkan frasa yang sama beberapa kali sebelumnya. Hari ini, dia memberi tahu adik laki-lakinya agar tidak khawatir, hanya untuk segera menindaklanjuti dengan rasa frustrasinya yang dipenuhi dengan frustrasi. Tapi kamu tahu apa? Saya pikir ada nilai dalam meniru. Mungkin jika pikiran itu tidak apa-apa, napas dalam-dalam, coba lagi melintasi pikirannya setiap kali sebuah menara jatuh, ia akhirnya akan menginternalisasikannya.

 

Nafas dalam-dalam dan kesempatan kedua akan menjadi sifat kedua, sama halnya dengan tantrum selama masa berpasangan yang mengerikan. Saya memiliki harapan.
Ini adalah hal tentang menjadi orang tua: Saya membutuhkan pengingat seperti yang dilakukan anak-anak saya.

Keibuan membantu saya mengenali kelemahan saya sendiri sambil belajar membantu anak-anak saya menghindari perangkap yang sama. Saya tidak ingin kegagalan menggagalkan anak-anak lelaki saya dan saudara perempuan mereka seperti itu sering membuat saya tergelincir. Saya ingin mereka tahu identitas mereka tidak dibentuk oleh prestasi, persahabatan, atau reputasi mereka.

Mungkin jika kita benar-benar mempercayai hal-hal yang kita katakan, seluruh struktur kehidupan kita, panggilan, dan hubungan akan terasa kurang renggang. Kami percaya bahwa bahkan jika mereka dijatuhkan, kami dapat mengembalikannya sama seperti sebelumnya, tetapi dengan area yang lebih lemah diperkuat, lebih kuat dalam jangka panjang.

Kami akan melangkah kurang hati-hati karena takut menjatuhkan mereka. Kami membangun dengan antusiasme dan bukannya takut membuat kesalahan.

Itulah salah satu pelajaran berharga yang bisa dipetik. Orang tua pun selalu berperan besar pada perkembangan anak, karena orang tua selalu setia mendampingi anak hingga ia bisa mewujudkan harapannya. Agar anak bisa selalu belajar dari kegagalan, orang tua perlu bersikap longgar kepada anak. Ada kalanya orang tua bersikap longgar kepada anak, ada kalanya orang tua datang membantu anak.

Hal ini perlu dilakukan oleh orang tua, agar pribadi anak bisa tumbuh secara alami. Anak bisa belajar dari pengalamannya, sehingga ia makin tumbuh menjadi pribadi yang tangguh dan dewasa.

 

Sumber : Mother 

Baca juga : 

Terapkan disiplin, bunda perlu beri konsekuensi pada anak

Kenali perasaan anak, bunda bisa simak 6 tips ini

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Adroid.