Ayunan untuk Bayi: Risiko, Manfaat, dan Tips Menggunakannya dengan Aman

Ayunan untuk Bayi: Risiko, Manfaat, dan Tips Menggunakannya dengan Aman

Ayunan mesti digunakan dengan cara yang tepat agar tidak mengundang bahaya dan risiko bagi buah hati.

Kalau Parents termasuk orangtua yang cukup ketergantungan untuk menggunakan perangkat ayunan untuk bayi, Parents perlu banget tahu tentang seluk beluk penggunaan ayunan. Misalnya, risiko dan tips penggunaan dengan cara yang aman.

Untuk itu, simak informasi penggunaan ayunan untuk bayi berikut ini.

Manfaat Ayunan untuk Bayi

ayunan pada bayi

Sebelum membahas dampak buruk dan tips penggunaan ayunan, mari simak dahulu manfaat ayunan bagi bayi.

1. Membuat Bayi Merasa Nyaman

Ada sebagian bayi yang kerap rewel dan tidurnya terganggu bisa menjadi tenang ketika diayun, baik menggunakan alat ataupun gendongan orang tuanya. Mengayun bayi disertai dengan alunan musik yang tenang diketahui sangat efektif untuk menenangkan bayi yang susah tidur.

2. Meningkatkan Daya Kognitif Anak

Melansir dari laman Halodoc, ayunan pada tubuh bayi akan merangsang otak kecilnya sehingga secara otomatis akan meningkatkan daya kognitif anak. Namun, kegiatan mengayun ini perlu dilakukan sambil menyanyikan sebuah lagu untuk anak tercinta. Kombinasidua hal ini bisa menjadi stimulus kinestetik yang baik untuk anak.

3. Mengatasi Kolik pada Bayi

Ada kalanya buah hati akan mengalami kolik, yakni perilaku menangis berlebihan selama berjam-jam. Mengayunkan anak bisa menjadi salah satu cara untuk meredakan koliknya.

Artikel Terkait: Kolik pada bayi; Penyebab, cara mengatasi serta pencegahannya

Risiko Penggunaan Ayunan untuk Bayi

ayunan pada bayi

Walau demikian, ada beberapa risiko dari kebiasaan mengayun bayi yang mesti Parents ketahui.

1. Shaken Syndrome Baby

Mengayun bayi dengan terlalu kencang dapat menyebabkan buah hati mengalami shaken syndrome baby. Sindrom ini ditandai dengan gejala muntah-muntah dan bayi kejang.

Hal ini karena tubuh bayi yang masih lemah, sehingga gerakan saat mengayun bayi yang terlalu kuat dapat menyebabkan keretakan antara otak dengan selaput otak yang melekat pada tulang kepala. Oleh karena itu, penting sekali untuk mengontrol kekuatan diri sendiri ketika mengayun bayi.

2. Risiko Kematian

Dalam penelitian 10 tahun yang dilakukan oleh AAP (American Academy of Pediatrics), perangkat ayunan semi duduk seperti yang banyak Parents temukan di toko bayi dapat menyebabkan risiko tertentu jika digunakan terlalu lama. 

Tidur dengan sudut semi tegak seperti itu dapat menyebabkan otot leher bayi yang belum berkembang sepenuhnya menjadi terbebani dengan kepala mereka. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat menyebabkan bayi mati lemas. Oleh karena itu, penting sekali untuk membatasi jam penggunaan ayunan.

Artikel Terkait: Bayi koma akibat ayah marah dan mengguncangnya terlalu kencang

Cara Penggunaan yang Benar Ayunan untuk Bayi

ayunan pada bayi

Untuk menghindari dampak buruk serta risiko yang sudah disebutkan di atas, orangtua perlu mengetahui tata cara penggunaan ayunan bayi yang baik dan benar.

Melansir dari laman Healthline, berikut ini adalah beberapa cara yang bisa dilakukan agar ayunan bayi bisa digunakan dengan cara yang aman.

1. Membaca Petunjuk Penggunaan dengan Seksama

Hal pertama yang perlu Parents ketahui bahwasanya perangkat ayunan bayi tidaklah berbahaya jika digunakan dengan cara yang benar. Pastikan untuk membaca petunjuk penggunaan dengan seksama dan gunakan alat tambahan yang menyertainya, misalnya sabuk pengaman.

Perhatikan pula petunjuk tentang batas tinggi dan berat bayi sesuai atau tidak dengan perangkat ayunan tersebut. 

2. Ayunan Bukanlah Tempat Tidur

Parents perlu memahami bahwasanya ayunan adalah perangkat aktivitas untuk bayi, bukannya pengganti box atau kasur si kecil. Ayunan mesti digunakan dengan batasan waktu tertentu dan dengan tujuan yang jelas, seperti mengalihkan perhatian bayi, membuatnya sibuk, atau untuk menenangkannya saat Parents perlu beristirahat sebentar.

3. Tidak Membiarkan Bayi tertidur di Ayunan dalam Waktu Lama

Bayi tidur siang di perangkat ayunan dengan pengawasan orangtua mungkin masih boleh-boleh saja dilakukan dalam waktu tidak lama. Namun, perangkat ayunan jelas tidak disarankan untuk penggunaan saat bayi melakukan istirahat malamnya. American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan orangtua untuk memindahkan anaknya yang tertidur di ayunan menuju kasur yang nyaman.

Bagaimana Menghentikan Kebiasaan Bayi yang Diayun?

Kemudahan bayi untuk bisa tidur nyenyak dan tenang dalam buaian ayunan tentunya sangat memudahkan orangtua. Namun, perlu dipahami bahwa ayunan bukan pengganti tempat tidur.

Untuk bisa menghentikan kebiasaan tidur di perangkat ayunan, Parents bisa melakukan beberapa tips di bawah ini.

  • Jika bayi masih berusia di bawah 4 bulan, Parents bisa memindahkan bayi yang sudah tertidur dari ayunan ke tempat tidurnya.
  • Untuk bayi sudah berusia lebih dari 4 bulan, Parents perlu mempertimbangkan beberapa bentuk pelatihan tidur tanpa menggunakan perangkat ayunan.
  • Cobalah berusaha untuk menidurkan bayi di tempat tidurnya. Buat suasana kamar tidur menjadi senyaman mungkin dengan penerangan yang sesuai untuk tidur dan suara kipas angin yang teratur.
  • Simpan ayunan di area rumah yang terang, ramai, atau bising, sehingga buah hati memahami bahwa ayunan adalah alat untuk bermain dan beraktivitas, bukan untuk tidur.

Demikianlah informasi tentang penggunaan ayunan untuk bayi. Intinya adalah penggunaan ayunan boleh dilakukan dengan cara dan batasan yang tepat.

Sumber: Healthline, Halodoc

Baca Juga:

3 Tipe Ayunan Bayi Fisher Price Ditarik dari Pasaran, Apakah Anda Memilikinya?

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

app info
get app banner